fbJapanese candles: Semua Genius adalah mudah | IFCM Malaysia

Japanese candles: Semua Genius adalah mudah

Japanese candles/ lilin Jepun merupakan jenis carta harga yang paling terkemuka dikalangan para pedagang, yang mencerminkan perubahan sebutan pasaran saham, pasangan mata wangm komoditi dan lain-lain. Ianya juaga dianggap sebagai peunjuk teknikal, yang mencerminkan dinamik perubahan harga pasaran di dalam jarak candle diciptakan (rangka masa).

Kepopularan carta jenis ini adalah kerana ia menggambarkan trend jangka panjang dan tingkah laku asas harga rangka masa candle yang diciptakan (rangka masa).

Pembuatan

Bagi memaparkan harga alatan kewangan dengan bantuan candles, anda memerlukan harga pembukaan dan harga penutupan serta kadar tertinggi dan terendah untuk setiap rangka masa tertentu. Candle mengandungi badan yang berwarna cerah dan gelap dan bayang-bayang/shadow atas dan bawah. Umumnya, sempadan badan candles mencerminkan harga pembukaan dan penutupan manakala shadow candles mencerminkan kadar tertinggi dan terendah rangka masa tertentu.

Terdapat pelbagai corak mencerminkan tetapan candles. Yang termudah adalah variasi candle:
Light candle/candle berwarna cerah -memaparkan harga bergerak ke atas dan memberi isyarat aktivit kuat pembeli, Lebih panjang light candle, lebih tinggi harga penutupannya dan lebih kukuh hala tuju menaik.
Dark candle/candle berwarna gelap – memaparkan harga bergerak ke bawah dan memberi isyarat aktiviti kuat penjual, Lebih tinggi dark candles, lebih rendah harga penutupan dan lebih kukuh hala tuju menurun.
Shadow atas dan bawah– memaparkan kadar tertinggi dan terendah untuk satu rangka masa. Candle dengan shadows yang pendek mencerminkan kebanyakkan pedagang, untuk tempoh masa tertentu menumpukan khusus pada harga pembukaan dan penutupan. Shadow yang panjang mencerminkan di dalam sesi berikut harga bergerak jauh daripada harga pembukaan dan penutupan. Badan candle yang kecil (jarak harga antara pembukaan dan penutupan posisi), secara umumnya menandakan voltiliti(kadar turun naik) yang tinggi di dalam rangka masa atau perubahan trend.
Hammer– badan candle yang kecil dan shadow candle yang panjang mencerminkan ketidak mampuan pasaran untuk kekal menjual, dengan kata lain, harga telah mencapai dasarnya dan diramalkan akan menaik semula. Hammer adalah “bullish reversal” yang terbentuk di dalam trend menurun.
Doji – badan candle yang sangat kecil. Harga pembukaan dan penutupan hampir menyerupai. Doji amat berguna jika digabungkan dengan jenis candle lain. Pembentukkan beberapa Doji yang berturut-turut pada carta menandakan pasaran berhayun secara ketara. Selain itu, ia menandakan permulaan hala tuju yang sangat kuat.
Marubozu– candle hanya memiliki badan (tiada shadows). Jika badannya berwarna gelap, Bears mendominasi dan mengekalkan trend menurun dan jika sekiranya badannya berwarna cerah, Bull dominasi dan mengenkalkan trend menaik.

Sejarah

Carta Candlestick dipercayai dicipta pada abad ke 18 oleh seorang pedagang yang bernama Homma Munehisa, yang menganalisis pasaran Niaga Hadapan (dia berminat khusus terhadap rice/beras) pada asas harga dengan kadar tertinggi dan terendah untuk tempoh masa tertentu, dan juga harga permulaan dan pengakhiran untuk tempoh masa tertentu. Ketika beroperasi dengan Bursa saham yang lebih besar di Jepun, beliau mengkaji psikologi pedagang dan impak beberapa faktor pada pembentukkan harga.

Di barat mereka menerokai carta candlestick hanya pada permulaan 1990. Steve Nison, merupakan seorang penganalisis teknikal, diperkenalkan dengan carta candlestick oleh seorang wanita Jepun, yang merupakan seorang broker. Selepas memahami apa itu candles beliau mengarang sebuah buku “Japanese candles: graphical analysis of financial markets”. Buku berikut amat berjaya dan memperolehi populariti dikalangan pedagang.

Adakah artikel ini bermanfaat??
Tidak
Sahkan teorinya dengan pelaksanaan
Buka Demo dan dapatkan bahan pendidikan dan sokongan Online dalam bahasa Anda

Belajar Berdagang dengan IFC Markets